RI Larang Ekspor CPO cs, Malaysia Berpesta Pora

Ilyas Fadhillah - detikFinance
Minggu, 01 Mei 2022 10:00 WIB
Pekerja melakukan bongkar muat kelapa sawit yang akan diolah menjadi minyak kelapa sawit Crude palem Oil (CPO) dan kernel di pabrik kelapa sawit Kertajaya, Malingping, Banten, Selasa (19/6). Dalam sehari pabrik tersebut mampu menghasilkan sekitar 160 ton minyak mentah kelapa sawit. File/detikFoto.
Foto: Jhoni Hutapea
Jakarta -

Larangan ekspor CPO cs ditetapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk meningkatkan pasokan minyak goreng dalam negeri dan mengembalikan harga ke level normal. Dengan terbitnya aturan ini, Malaysia sebagai pemroduksi minyak sawit terbesar kedua setelah Indonesia jelas diuntungkan.

Negara importir yang sebelumnya berlangganan sawit dari Indonesia kabarnya mulai mengalihkan permintaannya ke Malaysia. Terkait hal ini, Negeri Jiran sangat optimis jika negaranya mampu memenuhi kebutuhan minyak sawit global yang pasokannya makin terbatas.

Dibukanya kembali perbatasan dan mulai berdatangannya buruh dari luar Malaysia dipercaya mampu membantu produksi minyak sawit di Malaysia. Namun banyak ahli meragukan kemampuan Malaysia untuk menutupi kekosongan suplai minyak sawit global yang ditinggalkan Indonesia. Sebab, sepertiga dari pasokan sawit global berasal dari Indonesia.

Dikutip detikcom dari BERNAMA Sabtu (30/4/2022), Menteri Industri Perkebunan dan Komoditas Malaysia (MPIC) Datuk Zuraida Kamarudin berujar industri lokal bakal tancap gas menggenjot produksi minyak sawit. Dalam pertemuan Post-pandemic Education Seminar Contribution dari Yayasan Margma yang berkolaborasi dengan MPIC, Zuraida menjelaskan pihaknya akan melanjutkan produksi minyak sawit biodiesel B20.

"Kementerian juga telah melanjutkan produksi minyak sawit biodiesel B20 meski konsentrasi utamanya bukan terletak pada hal tersebut. Sekarang kita akan mendistribusikan itu (adopsi biodiesel)," kata Zuraida.

Dalam perkembangannya, Zuraida akan bertemu dengan perwakilan Uni Eropa tanggal 8 Mei mendatang terkait isu buruh dan juga minyak sawit.

Sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto mengumumkan larangan ekspor minyak sawit mulai 28 April 2022 untuk mengembalikan stabilitas nasional. Produk yang dilarang untuk diekspor antara lain crude palm oil (CPO), RBD Palm Olein, RPO, POME dan Used Cooking Oil.

Larangan tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 22 Tahun 2022 tentang Larangan Sementara Ekspor Crude Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein, dan Used Cooking Oil.



Simak Video "Detik-detik TNI AL Tangkap Kapal Tanker Pengangkut 13 Juta Metrik Ton CPO"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)