Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 10 Des 2019 12:35 WIB

Ambisi RI Jadi 'Raja' Mobil Listrik ASEAN di 2030

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Andhika Akbarayansyah
Jakarta - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan bahwa Indonesia berambisi menjadi pemain utama industri kendaraan listrik di ASEAN pada 2030.

"Indonesia sudah menargetkan, kami punya ambisi bahwa tahun 2030 Indonesia akan menjadi pusat industri kendaraan listrik yang ada di kawasan, yang ada di ASEAN," kata dia di Hotel Sultan, Jakarta, Selasa (10/12/2019).

Untuk merealisasikan hal tersebut, pemerintah harus mampu merayu investor menanamkan modalnya di dalam negeri dalam pengembangan industri kendaraan listrik.

"Untuk mencapai itu tentu segala macam kebijakan agar para investor itu bisa tertarik menanamkan modalnya di Indonesia untuk bangun kendaraan listrik itu sedang kita laksanakan, sudah kita laksanakan," jelasnya.


Dia menjelaskan, pemerintah sudah mengeluarkan kebijakan yang mendukung industri kendaraan listrik melalui diskon pajak, yaitu deduction tax. Saat ini pemerintah juga sedang menyiapkan aturan omnibus law yang diharapkan bisa mendukung industri tersebut.

Menurutnya investor menantikan relaksasi kebijakan pemerintah Indonesia melalui omnibus law.

"Omnibus law yang sekarang sedang ditunggu oleh calon-calon investor ketika kami melakukan kunjungan ke Jepang dan Korsel kemarin. Nah omnibus law ini betul-betul sedang ditunggu. Jadi ini merupakan, mudah-mudahan dengan lahirnya omnibus law itu merupakan sebuah milestone dari percepatan pertumbuhan industri yang ada di Indonesia," tambahnya.



Ambisi RI Jadi 'Raja' Mobil Listrik ASEAN di 2030


Simak Video "Masih Terbatas, Mitra Terbaik Bisa Kemudikan Kendaraan Listrik Grab"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com