Tips Cari Rumah Bebas Polusi, Biar Paru-paru 'Senyum' Terus

ADVERTISEMENT

Tips Cari Rumah Bebas Polusi, Biar Paru-paru 'Senyum' Terus

Shafira Cendra Arini - detikFinance
Rabu, 14 Sep 2022 17:59 WIB
Asap Polusi pabrik. dikhy sasra/ilustrasi/detikfoto
Ilustrasi Polusi. Foto: dikhy sasra
Jakarta -

Jabodetabek merupakan daerah padat penduduk dengan berbagai aktivitas bisnis dan ekonomi yang terpusat di dalamnya. Hal ini pula yang mendorong minat masyarakat dalam mencari hunian di area tersebut semakin meningkat.

Di sisi lain, kualitas udara di Jabodetabek, khususnya Jakarta akhir-akhir ini cukup rendah. Air Pollution Index milik WHO menyatakan index polusi Jakarta mencapai 39 µg/m³, atau 8 kali lipat dari standar WHO di 5 µg/m³.

Co-Founder Nafas, Piotr Jakubowski, mengatakan, kualitas udara menjadi salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan dalam mencari hunian. Meski demikian, akan cukup sulit dalam mencari sumber polusi itu sendiri.

"Sumber polusi udara di Indonesia itu seperti gado-gado. Ada campurannya di mana-mana. Jadi di daerah tertentu ada faktor seperti daerah pembakaran sampah, pembakaran sampah dari tetangganya, ada juga pabrik, kendaraan motor," ujar Piotr, dalam Webinar x Market Report by Pinhome dan Nafas, Rabu (14/09/2022).

"Jadi kalau kita mengklasifikasi sumbernya di daerah masing-masing, kita memikirkan itu sebagai fingerprint. Karena fingerprint kita semua beda," tambahnya.

Apalagi, ia menyampaikan, paparan polusi dari PM2,5 atau debu berukuran lebih kecil dari 2,5 mikrometer ini dapat memberikan dampak serius. Bahkan telah tervalidasi bisa menjadi salah satu pemicu kanker paru-paru.

Oleh karena itu, Head of Sales and Business Development Pinhome, Panca Satria, menyampaikan beberapa cara untuk para pembeli dalam mencari hunian dengan mempertimbangkan kualitas udara. Yang pertama ialah memantau rencana pembangunan dari properti tersebut.

"Jadi kita mungkin bisa lihat rencana pembangunannya. Rata-rata proyek properti primary itu inden ya. Biasanya bisa 12 bulan atau 24 bulan. Sambil kita lihat apakah dalam proses proyek properti tersebut memperhatikan kualitas udaranya, tidak dekat dengan kawasan industri, dan lain-lain," kata Panca.

Lebih lanjut Panca juga menyebut soal jarak lokasi dengan sumber keramaian hingga mendatangkan kerumunan dan menyebabkan kemacetan hingga polusi udara.

"Kepadatan penduduk itu belum tentu jadi faktor polusinya. Jadi itu perlu kita perhatikan juga dia kerumunannya atau crowd di sekitar fasilitas itu yang seperti apa," tambahnya.

Lanjut ke halaman berikutnya.



Simak Video "Polusi Udara India 4 Kali Lebih Buruk dari Jakarta, Sekolah Diliburkan"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT