Kuliah Sambil Bisnis, Wanita Ini Raup Rp 10 Juta dari 'Sulap' Sampah

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 29 Okt 2020 17:20 WIB
Kuliah Sambil Bisnis, Wanita Ini Raup Rp 10 Juta dari Sulap Sampah
Foto: Dok. Kausa
Jakarta -

Sampah plastik menjadi salah satu masalah besar yang dihadapi Indonesia. Masalah ini pula yang kemudian menjadi latar belakang Debrina Emily, mahasiswi Universitas Bina Nusantara mengembangkan bisnis dengan menyulap sampah menjadi tas-tas cantik.

Ide bisnis pada Emily muncul awal 2017. Ide ini berawal kegelisahannya melihat banyak sampah plastik usai pesta perayaan Tahun Baru di Bali.

Melihat kondisi itu, dirinya pun berkomitmen untuk melestarikan lingkungan. Sejak saat itu, ia melakukan riset dan pengembangan produk hingga dua tahun berjalan. Dengan menggandeng dua rekannya, Feshia Wijaya dan Kevin Dominique akhirnya Emily membentuk brand dengan nama Kausa.

Untuk mendapatkan bahan baku, Kausa bekerja sama dengan sejumlah bank sampah untuk memasok sampah plastik kemasan atau biasa disebut kresek. Plastik yang diterima Kausa selanjutnya diproses hingga menjadi bahan baku yang menyerupai material kulit. Material bertekstur kulit itu kemudian diolah sedemikian rupa hingga akhirnya menjadi sebuah tas.

"Dalam 1 hari, kami bisa mendapat ratusan lembaran hasil limbah sampah plastik yang bertekstur kulit dan bisa diolah menjadi bahan tas Kausa Indonesia," katanya kepada detikcom, Kamis (29/10/2020).

Sebagai bisnis yang baru berjalan, Kausa terhitung memiliki perkembangan yang cukup pesat. Ia mengaku, mulanya menjual produk-produk tersebut di toko online hingga kampus.

Kuliah Sambil Bisnis, Wanita Ini Raup Rp 10 Juta dari 'Sulap' SampahFoto: Dok. Kausa

Selanjutnya, ia mampu membuka workshop sendiri dan menjualnya di beberapa pusat perbelanjaan.

"Kausa yang awalnya hanya berjualan online dan membuka stand acara kampus, hanya terjual produk 1 atau 2 buah setiap bulannya. Namun dengan tekad dan pantang menyerah, kami berhasil untuk ekspansi bisnis hingga memiliki workshop pribadi, serta menjual produk di beberapa mal dan tempat ternama yang terletak di kota besar Indonesia," paparnya.

Lebih lanjut, Kausa sendiri sendiri menjual beragam produk dari tas hingga aksesoris dengan harga yang variatif, dari Rp 80 ribu hingga Rp 500 ribu. Dengan produk tersebut, ia bisa meraih omzet hingga Rp 10 juta.

Meski begitu, ia menuturkan, Kausa juga seperti industri kreatif lainnya yang terdampak pandemi Corona. Penjualan Kausa sempat anjlok bahkan tidak ada penjualan sama sekali.

Namun, dirinya tak kehabisan akal. Untuk menyiasatinya, Kausa kemudian juga merambah bisnis masker.

"Kausa kembali beroperasi Agustus 2020 dan berhasil meraup omzet kisaran Rp 10 juta dalam 2 bulan berlangsung melalui berjualan masker dan launching product terbaru kami," ujarnya.

Berminat dengan produk Kausa? Anda bisa cek di Instagramnya di @kausa.id.

(acd/ara)