Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 09 Okt 2017 16:47 WIB

Begini Caranya Patin Vietnam Masuk RI Tanpa Izin

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Wisnu Prasetiyo/detikcom Foto: Wisnu Prasetiyo/detikcom
Jakarta - Badan Karantina lkan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) dan Bareskrim Polri telah menindaklanjuti informasi dari masyarakat terkait peredaran fillet ikan dori (ikan patin) di pasar yang diduga berasal dari Vietnam. Produk patin olahan tersebut diketahui masuk tanpa izin dan setelah dicek di Laboratorium ternyata memiliki kandungan yang berbahaya bagi kesehatan.

Lantas, bagaimana produk ini bisa lolos dari pemeriksaan sebelum masuk ke Indonesia?

Kepala BKIPM, Rina mengatakan, masuknya produk ini secara ilegal bisa jadi dengan cara dimanipulasi dengan tidak menyebutkan produk ini dalam daftar barang yang dibawa.

"Dia bawa pakai termokim (truk pendingin) ke sini. Kadang-kadang mereka bawa ke sini dia tidak sebut ikan dalam termokimnya," kata Rina saat ditemui di kantornya, Jakarta, Senin (9/10/2017).

Penyelidikan sendiri masih terus berlangsung, dari mana sebenarnya jalur distribusi produk fillet Dori yang saat ini masuk di pasaran. Namun ada juga indikasi produk ini dibawa lewat pelabuhan-pelabuhan tangkahan yang ada di sepanjang pantai pesisir Timur Sumatera sehingga tidak terlacak oleh petugas bea cukai maupun karantina.

"Ada juga yang masuk bukan pelabuhan tangkahan, tapi bisa juga dimasukkan dengan nama apa, tapi dimasukkan dori di dalamnya. Ada sesuatu yang tidak legal," ujar dia.

Seperti temuan terakhir yang didapati di Pelabuhan Tembilahan Riau yang mengangkut 22 ton produk perikanan tanpa izin. Dan salah satu produk perikanan tersebut adalah fillet dori.

"Pada saat bulan Agustus lalu, kita tahan kapal yang masuk dan itu tidak ada surat-suratnya. Di dalamnya ada dori juga. Setelah kita telusuri, sebagian besar produk itu dibawa ke Jakarta, tempat penampungannya di Muara Angke. Tapi belum tentu dori yang beredar sekarang dari itu juga," pungkasnya. (eds/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com