Buruh Tancap Gas Mogok Nasional Mulai Hari Ini

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 06 Okt 2020 05:30 WIB
Sejumlah buruh berunjuk rasa di kawasan EJIP (East Jakarta Industrial Park), Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (5/10/2020). Pada aksinya itu mereka menolak pengesahan RUU Cipta Kerja dan mengancam akan melakukan mogok kerja pada 6-8 Oktober 2020. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/pras.
Foto: ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Jakarta -

Rencana jutaan buruh untuk melakukan mogok kerja nasional dipastikan jadi berlangsung hari ini. Meskipun kemarin Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) melalui paripurna telah mengesahkan Rancangan Undang-undang (RUU) Omnibus Law Cipta Kerja.

Hal itu dipastikan oleh Presiden Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (ASPEK) Mirah Sumirat. Dia mengatakan hari ini rencana mogok nasional tetap dilakukan besok.

"Mogok nasional tetap jadi," ucapnya melalui pesan singkat kepada detikcom.

Sebelumnya Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal mengatakan mogok nasional akan diikuti oleh 2 juta buruh. Mereka berasal dari berbagai perusahaan yang tersebar di 25 provinsi dari hampir 10 ribu perusahaan berbagai sektor industri di Indonesia.

"Menyikapi rencana pemerintah dan DPR RI yang akan mengesahkan RUU Cipta Kerja dalam sidang paripurna DPR RI, maka KSPI dan buruh Indonesia beserta 32 federasi serikat buruh lainnya menyatakan menolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja dan akan mogok nasional pada 6-8 Oktober 2020. Mogok Nasional ini akan diikuti sekitar 2 juta buruh," kata Said kepada detikcom.

Sebagai aksi mogok nasional, buruh yang tersebar di daerah akan setop produksi dari jam 06.00-18.00 WIB di lingkungan pabrik masing-masing.

"Laporan dari aliansi serikat buruh di daerah-daerah, sekitar 2 juta buruh setop produksi dari jam 06.00-18.00 WIB di lingkungan pabrik masing masing sesuai UU No. 9 tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum," ucapnya.

(das/fdl)