ADVERTISEMENT

Ekonomi RI Masih Tahan Dihantam Lonjakan COVID-19 dan PPKM Darurat?

Trio Hamdani - detikFinance
Selasa, 13 Jul 2021 19:45 WIB
Pemulihan ekonomi nasional di tahun 2021 masih memiliki tantangan besar. COVID-19 masih menjadi faktor ketidakpastian alias hantu pemulihan ekonomi.
Foto: Rengga Sancaya

Menurut Said, capaian tersebut meningkat jika dibandingkan realisasi semester l-2020 yang mencapai Rp 1.069,7 triliun. Dia berpendapat kinerja belanja pemerintah masih perlu ditingkatkan untuk mendukung berbagai program, terutama penanganan kesehatan dampak pandemi, pelaksanaan vaksinasi, bantuan usaha mikro, dan bantuan sosial.

Mengenai kinerja belanja pemerintah pusat pada semester II-2021, menurutnya sangat dipengaruhi oleh keberhasilan pelaksanaan program ekonomi nasional dan kebijakan percepatan pembangunan infrastruktur.

"Strategi fiskal yang bersifat ekspansif konsolidatif dalam menjalankan kebijakan countercyclical dalam APBN 2021 membuat realisasi pertumbuhan belanja negara lebih tinggi dibandingkan pendapatan negara, sehingga menyebabkan realisasi defisit pada Semester I tahun 2021 meningkat jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2020," papar Said.

Kata dia, defisit anggaran semester I-2021 berada pada kisaran 1,72% terhadap PDB, lebih tinggi dibandingkan defisit dalam semester l-2020 sebesar 1,67% terhadap PDB.

"Strategi ini harus didukung dengan kebijakan pembiayaan anggaran yang fleksibel, prudent, dan efisien untuk menjaga kesinambungan makro fiskal dan komposisi portofolio utang secara optimal," lanjutnya.

"Pemerintah perlu mengoptimalkan sumber pembiayaan yang efisien dalam memenuhi kebutuhan pembiayaan defisit dan investasi Pemerintah termasuk pemanfaatan Saldo Anggaran Lebih (SAL) untuk mengurangi penerbitan utang baru di tahun 2021," sambung Said.

Lebih lanjut, pencapaian dan realisasi program PEN dia anggap sudah berjalan baik, realisasi PEN semester I-2021 sudah menunjukkan kinerja yang cepat yaitu Rp 252,3 triliun atau 36,1% dari pagunya sebesar Rp 699,4 triliun.

Namun ada beberapa klaster yang perlu didorong agar lebih optimal, yakni klaster kesehatan yang baru mencapai serapan sebesar Rp 47,7 triliun (24,6%) dan klaster dukungan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan korporasi dengan serapan sebesar Rp 51,3 triliun (29,8%).

"Dengan kinerja lebih baik, pencapaian PEN hingga akhir tahun 2021 akan bisa lebih optimal dibandingkan dengan tahun sebelumnya," tuturnya.

Pemulihan kehidupan masyarakat, menurutnya akan sangat tergantung dari disiplin dan konsistensi seluruh komponen bangsa. Kemudian, akselerasi pemulihan ekonomi nasional akan sangat tergantung dari keberhasilan kebijakan antisipatif penanganan pandemi COVID-19 dalam menjaga momentum pemulihan.

"Langkah-langkah tersebut antara lain adalah, optimalisasi pelaksanaan vaksinasi yang lebih masif dan mencapai terget yang sudah ditentukan, implementasi kebijakan PPKM Darurat yang efektif dalam menghambat penyebaran Virus, penguatan tes, lacak dan isolasi serta peningkatan kedisiplinan masyarakat dalam menerapkan protokol Kesehatan 5M," terang Said.

Selain itu, tambah dia, untuk mengantisipasi lonjakan pasien sedang-berat, pemerintah harus memastikan ketersediaan tempat tidur di ruang perawatan (bed occupancy rate) terpenuhi dan juga tabung oksigen.


(toy/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT