Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 07 Jul 2019 18:27 WIB

Petani Ngeluh Harga Sawit Anjlok Gara-gara Pungutan Ekspor

Dana Aditiasari - detikFinance
Foto: Jhoni Hutapea Foto: Jhoni Hutapea
Jakarta - Petani sawit mengeluhkan jatuhnya harga tandan buah segar (TBS) sawit. Saat ini harga TBS sawit hanya sekitar Rp 120-150/kg, jauh dari harga normal yang berkisar Rp 600-700/kg.

Sekjen Serikat Petani Kelapa Sawit, Mansuetus Darto mengatakan, hal ini salah satunya dipicu oleh penerapan pungutan hasil ekspor sawit oleh pemerintah lewat BPDP kelapa sawit.

"Terbukti dengan pungutan 50 US$/ton harga tandan buah segar (TBS) petani telah mengalami penurunan sekitar Rp 120-150/kg," tutur dia dalam keterangannya, Minggu (7/7/2019).


Lebih lanjut ia memaparkan, penurunan harga beli TBS kelapa sawit di tingkat petani, dilakukan pengusaha dan ekpsortir untuk menutup biaya pungutan kelapa sawit. Sederhananya, para pengusaha membayar pungutan sawit dengan memotong harga beli TBS kelapa sawit dari tingkat petani.

Sementara itu, Petani Sawit anggota SPKS Tanjabar, Jambi, Vincentius Haryono mengatakan, selain adanya pungutan dana sawit, program biodiesel juga dipandang jadi salah satu penyebab jatuhnya TBS sawit di tingkat petani.


Petani, lajut Vincent, tak punya pilihan selain menjual TBS kelapa sawit mereka ke tengkulak dengan harga rendah, lantaran kalangan industri lebih senang menyerap kelapa sawit mereka sendiri untuk kebutuhan Biodiesel ketimbang menyerap kelapa sawit dari petani.

"Kami petani swadaya dirugikan, selalu menjual ke tengkulak dengan harga rendah, sementara industri biodiesel hanya memperoleh supply bahan baku dari kebun mereka sendiri," tegasnya. (dna/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed