Hotel-Restoran Butuh Suntikan Modal Rp 21 T untuk Bangkit dari Corona

Soraya Novika - detikFinance
Selasa, 14 Jul 2020 14:36 WIB
Hotel di Melbourne.
Foto: (Instagram)
Jakarta -

Pemerintah telah melonggarkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Meski telah diizinkan beroperasi kembali, industri pariwisata terutama hotel dan restoran mengaku belum bisa pulih seutuhnya, mengingat kecilnya minat masyarakat dan masih rumitnya regulasi bepergian selama pandemi ini.

Untuk itu, salah satu harapan dari Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) untuk segera pulih adalah diberikan tambahan modal kerja.

"Penambahan modal kerja ini kami sangat butuhkan karena hampir mayoritas perusahaan telah habis modal kerjanya selama pandemi," ujar Ketua Umum PHRI Hariyadi Sukamdani dalam Rapat Dengar Pendapat secara virtual dengan Komisi X DPR RI, Selasa (14/7/2020).

Adapun suntikan tambahan modal kerja yang diharapkan PHRI adalah sebanyak Rp 21,3 triliun untuk 715.000 unit kamar hotel dan 17.862 unit restoran.

"Ini kami hitung seluruh biaya overhead di luar bahan baku makanan dan minuman, itu kami ketemu angka Rp 21,3 triliun untuk modal kerja 6 bulan yang dibutuhkan dengan asumsi mereka mengalami modal kerja yang sama sekali habis. Jadi ini overhead, gaji pegawai, listrik, promosi pokoknya di luar bahan baku makanan dan minuman," ungkapnya.

Pihaknya, juga berharap pemerintah menggelontorkan bantuan langsung tunai bagi pekerja sektor pariwisata yang tidak dapat bekerja selama pandemi

"Dan juga kami berharap belanja operasional pemerintah, seperti perjalanan dinas, akomodasi, penyewaan ruang pertemuan dan lain-lain agar dapat segera dilaksanakan, ini adalah untuk memberikan menimbulkan permintaan," dorongnya.

Terakhir adalah keberadaan maskapai penerbangan dengan rute penerbangannya agar tetap dipertahankan sebagai sarana konektifitas.

"Kami berharap tetap dapat dipertahankan karena ini adalah sebagai sarana konektivitas kita, karena kami agak khawatir seperti lion kemarin sudah PHK 3.000 orang, kami khawatir kalau sampai terus-terusan seperti ini, konektivitas kita ke berbagai kota khususnya ke wilayah Timur itu bermasalah," tutupnya.



Simak Video "Tambah 2.473, Kasus Corona RI Jadi 121.226"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)