Gawat! Perang Rusia-Ukraina Bisa Bikin Harga Indomie cs Naik

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 23 Mei 2022 17:45 WIB
Masak Mie Instan Pakai Air Galon, Netizen Sebut Khusus Orang Kaya Saja
Foto: Twitter @garasikomedi
Jakarta -

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan dampak perang Rusia dan Ukraina terhadap ekonomi Indonesia tidak akan terlalu besar. Hanya saja, ada kemungkinan imbas dari perang Rusia dan Ukraina bakal mengerek naik harga mie instan.

Airlangga bilang transaksi perdagangan internasional Indonesia dengan Rusia dan Ukraina tak terlalu banyak. Hanya saja perang berpotensi membuat gangguan pasokan pada ketersediaan gandum di Indonesia. Dia bilang Indonesia mengimpor 40% kebutuhan gandumnya dari Ukraina.

"Dampaknya akan terasa pada pasokan gandum. Kami mengimpor 40% gandum dari Ukraina," kata Airlangga saat memberikan sambutan pada pembukaan Paviliun Indonesia dalam World Economic Forum 2022 di Davos, Swiss yang ditayangkan secara virtual, Senin (23/5/2022).

Kemungkinan, Airlangga bilang gangguan pasokan gandum ini dapat memicu kenaikan harga mie instan. Mie instan sendiri menjadi salah satu makanan favorit orang-orang Indonesia.

"Ini memberikan efek ke perusahaan mie instan. Bisa saja perusahaan mie instan menaikkan harga produknya. Akan ada inflasi terjadi pada mie instan, dalam 3 tahun terakhir inflasi 0%," ungkap Airlangga.

Namun dia bilang masalah dampak pada pasokan gandum tak perlu dikhawatirkan. Dia menjamin Indonesia sudah meneken kontrak impor yang mencukupi kebutuhan gandum sampai setidaknya sampai September.

Airlangga bilang di kancah perekonomian global ada ancaman inflasi harga pangan m. Banyak harga makanan meningkat lebih di berbagai negara. Beruntungnya, dampak yang dialami Indonesia dinilai Airlangga tak terlalu besar.

Bahkan, selama 3 tahun terakhir dia menyebutkan Indonesia berhasil membentuk swasembada pada komoditas beras. Semua kebutuhan dipenuhi dari produksi lokal tanpa impor.

"Beruntungnya, dalam 3 tahun terakhir kami bisa melakukan swasembada pada beras. Semua kebutuhan dipenuhi secara lokal," ungkap Airlangga.

Simak juga 'Tank Rusia yang Hancur Jadi Obyek Pameran di Alun-alun Kiev':

[Gambas:Video 20detik]



(hal/das)