Ekonomi RI Masih Tahan Dihantam Lonjakan COVID-19 dan PPKM Darurat?

Trio Hamdani - detikFinance
Selasa, 13 Jul 2021 19:45 WIB
Pemulihan ekonomi nasional di tahun 2021 masih memiliki tantangan besar. COVID-19 masih menjadi faktor ketidakpastian alias hantu pemulihan ekonomi.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Indonesia sedang dihantam oleh lonjakan kasus virus Corona (COVID-19) hingga pemerintah melakukan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat. Namun perekonomian Indonesia diyakini masih berada di jalurnya meskipun virus Corona mengganas.

"Hal ini terlihat dari meningkatnya indikator konsumsi, manufaktur, dan aktivitas perdagangan internasional. Perbaikan tersebut tergambar dalam pertumbuhan ekonomi semester I tahun 2021 diprediksi mencapai 3,1-3,3% atau lebih baik dari periode sebelumnya," kata Wakil Ketua Badan Anggaran DPR RI Muhidin M. Said melalui keterangan tertulis, Selasa (13/7/2021).

Begitu pula dengan perekonomian dunia yang disebutnya berangsur pulih seiring peningkatan perdagangan dan manufaktur global serta tren kenaikan harga komoditas dunia.

Tetapi Indonesia tidak boleh lengah. Sebab, masih tingginya penyebaran COVID-19 dan kebijakan PPKM Darurat menurut dia akan memberikan dampak terhadap ketidakpastian bagi perekonomian dan pelaksanaan APBN pada paruh kedua tahun 2021.

"Selain itu, kita juga perlu terus mewaspadai dinamika kondisi moneter di Amerika Serikat (AS), yaitu kebijakan tapering off dan kenaikan suku bunga acuan The Fed yang berpotensi menimbulkan dampak ikutan bagi perekonomian nasional, khususnya terhadap nilai tukar rupiah dan suku bunga SBN," jelasnya.

Pada semester I-2021, dia menyatakan nilai tukar rupiah stabil pada angka Rp 14.299 per dolar AS Oleh sebab itu, Bank Indonesia (BI) dirasa perlu terus mengantisipasi kebijakan The Fed dengan cepat dan tepat untuk melindungi nilai tukar rupiah dan stabilitas moneter dalam negeri.

Lebih lanjut, realisasi APBN semester I-2021 dinilainya bisa memberikan gambaran mengenai kondisi perekonomian nasional dan pencapaian APBN hingga akhir 2021.

Membaiknya konsumsi dalam negeri serta peningkatan aktivitas perdagangan internasional diharapkan akan mendorong pertumbuhan penerimaan perpajakan, baik yang bersumber dari pajak maupun kepabeanan dan cukai.

"Begitu pula realisasi Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) semester I tahun 2021 mencapai Rp206,9 triliun atau tumbuh 11,4 persen dibandingkan realisasi semester I tahun 2020 yang mencapai Rp 185,7 triliun. Hal ini didukung oleh peningkatan PNBP SDA nonmigas dan pendapatan BLU. sehingga mendorong peningkatan pendapatan negara," papar Said.

Realisasi pendapatan negara semester I-2021, lanjut dia mencapai Rp 886,9 triliun atau 50,9% dari targetnya dalam APBN 2021 atau meningkat 9,1% dibandingkan realisasi semester I-2020. Diharapkan tren positif pendapatan negara akan terus berlanjut pada semester II-2021.

"Begitu pula dari sisi belanja negara, kami melihat terjadi akselerasi belanja negara dalam mendukung penanganan Covid-19 dan mempercepat Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Realisasi belanja negara dalam semester I tahun 2021 mencapai Rp 1.170,1 triliun atau 42,5% dari APBN tahun 2021," tuturnya.