Erick Thohir Curhat ke Jokowi, Bagaimana 2 Tahun Jadi Menteri

Siti Fatimah - detikFinance
Minggu, 17 Okt 2021 08:24 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir
Foto: Tangkapan Layar (Foto: YouTube Channel Setpres)
Jakarta -

Menteri BUMN Erick Thohir curhat di depan Presiden Jokowi (Jokowi) soal menjadi menteri. Hal itu ia katakan dalam acara Pengarahan Presiden RI kepada Direktur Utama BUMN.

Erick Thohir diangkat sebagai Menteri BUMN dalam Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Artinya, sudah 2 tahun Erick menjabat posisi itu.

Erick berterus terang, saat pertama diangkat menjadi Menteri BUMN, dia merasakan beban berat dengan tugas transformasi BUMN yang jumlahnya banyak. Sehingga untuk mengatasi hal tersebut, dia mencoba untuk memetakan problem hingga dapat memberikan hasil.

"Sesuai dengan arahan bapak (Jokowi) sebelumnya kita harus terus mentransformasi BUMN maka kita coba memetakan problem dan justru bagaimana mengimplementasikan hasilnya ada, karena itu kita awali ketika bapak memerintah saya untuk menjadi Menteri BUMN waktu itu terus terang beban bapak, karena ini besar sekali jumlahnya," kata Erick dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden, dikutip Sabtu (16/10/2021).

"Tetapi di situ kita coba mencari apa penekanan atau garis kebijakan yang semuanya bisa seimbang dan baik untuk para direksi dan KemenBUMN bisa melakukan sebagai tolak ukur. Oleh karena itu kita meluncurkan 5 prioritas utama BUMN saat itu yang kita sudah paparkan kepada direksi dan seluruh perusahaan," sambungnya.

Selama perjalanannya sebagai Menteri BUMN, Erick mengatakan, fokus merestrukturisasi dari 108 menjadi 41 dan dari 27 klaster kini mengerucut menjadi 12. Transformasi tersebut, kata dia tentu tidak ada artinya bagi BUMN tanpa pengembangan human capital dan lain-lain.

Di akhir paparannya, Erick menyampaikan, pencapaian atau hasil dari transformasi yang selama ini dilakukan BUMN dapat menunjukkan hasil yang positif. Dilihat dari pertumbuhan klaster dan perbandingan keuangan dari tahun 2020 ke 2021.

"Alhamdulillah bapak (Jokowi) dengan efisiensi, kemarin kita rakor di sini bahwa 2020 dengan keterpurukan tetapi di 2021 dengan efisiensi yang luar biasa capex dan lain-lain kita perhatikan, ini direksi kita harapkan juga kita tekan capex nya tingkatkan produksi kalo kita lihat energi tumbuh penjualan 13%, financial service tumbuh 7% dan yang lainnya tumbuh," jelas Erick.

Di sisi lain, secara perbandingan keuangan pun disebutnya meningkat Rp 96,5 triliun. Begitupun dengan laba bersih pada semester I-2021 disebutnya jauh lebih tinggi daripada laba bersih selama 2020 dari Rp 5,7 triliun menjadi Rp 26 triliun.

"Di bandingkan full year juga masih jauh Rp 13,26 triliun. Jadi kita meyakini transformasi ini dan konsolidasi ini insyaallah amanahnya kita jaga dan hasilnya ada, sehingga pemerintah bisa mendapatkan pemasukan lain di kala situasi seperti ini," pungkasnya.



Simak Video "Perintah Jokowi ke Erick Thohir: BUMN Sakit, Tutup Saja!"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)